Inilah Dalil Tentang Azab dan Nikmat Kubur







(Foto: ilustrasi)

Moslemcommunity.net - Di antara hal yang termasuk dalam kategori iman kepada hari Akhir adalah beriman dan percaya kepada azab dan nikmat kubur. Dalil tentang hal ini adalah, firman Allah Ta’ala,

”Demikianlah Allah memberi balasan kepada orang yang bertakwa. (yaitu) orang yang ketika diwafatkan oleh para malaikat dalam keadaan baik, mereka (para malaikat) mengatakan (kepada mereka), “Salamun ‘alaikum, masuklah ke dalam surga karena apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. An-Nahl: 31-32).

Dasar penetapan dalil di atas adalah firman-Nya, (yaitu) orang yang ketika diwafatkan oleh para malaikat dalam keadaan baik, mereka (para malaikat) mengatakan (kepada mereka), “Salamun ‘alaikum, masuklah ke dalam surga”. Meski mereka belum masuk ke dalam surga yang luasnya seluas langit dan bumi, akan tetapi mereka telah ke dalam masuk kubur yang di dalamnya terdapat kenikmatan surga.

Allah Ta’ala berfirman,

”Maka kalau begitu mengapa (tidak mencegah) ketika (nyawa) telah sampai di kerongkongan, dan kamu ketika itu melihat, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat, maka mengapa jika kamu memang tidak dikuasai (oleh Allah), kamu tidak mengembalikannya (nyawa itu) jika kamu orang yang benar?Jika dia (orang yang mati) itu termasuk yang didekatkan (kepada Allah), maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta surga (yang penuh) kenikmatan.”(QS. Al-Waaqi’ah: 83-89).

Hal ini terjadi ketika ruh sudah sampai di kerongkongan, dan inilah bagian dari kenikmatan kubur. Sesungguhnya manusia diberi kabar gembira sebelum ruh keluar dari jasadnya, dikatakan kepada ruhnya, “Keluarlah wahai jiwa yang tenang, keluarlah menuju ampunan dan keridhaan dari Allah.” Dengan perintah itu maka keluarlah ruh dengan mudah.

Adapun dalil dari Hadits, Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam telah mengabarkan dalam banyak hadits, yang menunjukkan bahwa manusia akan merasakan nikmat di kuburnya.

Mengenai azab kubur, diterangkan pula dalam Al-Qur`an dan As-Sunnah. Di dalam Al-Qur`an, Allah Ta’ala berfirman tentang keluarga Fir’aun,

”Kepada mereka diperlihatkan neraka, pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya Kiamat. (Lalu kepada malaikat diperintahkan), “Masukkanlah Fir‘aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras!” (QS. Al-Mu`min: 46).

Firman Allah Ta’ala, “ Kepada mereka diperlihatkan neraka, pada pagi dan petang”, ini terjadi sebelum datangnya hari kiamat.

Firman Allah Ta’ala,

” (Alangkah ngerinya) sekiranya engkau melihat pada waktu orang-orang zalim (berada) dalam kesakitan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata), “Keluarkanlah nyawamu.” (QS. Al-An’aam: 93).

Orang-orang zalim itu tidak ingin ruh mereka berpisah dengan diri-diri mereka, karena mereka diberi ancaman dengan siksaan -kita berlindung kepada Allah dari keadaan itu-. Sebagaimana firman Allah Ta’ala,

“Keluarkanlah nyawamu.” Pada hari ini kamu akan dibalas dengan azab yang sangat menghinakan, karena kamu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya.” (QS.Al-An’aam: 93)

Penetapan dalil di atas berdasarkan firman-Nya, الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ “Di hari ini kamu dibalas” karena ( ال ) di sini menunjukkan masa sekarang seperti, firman-Nya Ta’ala,

”Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu,.”(QS. Al-Maa`idah: 3).

Sehingga maksudnya adalah, hari ini yaitu hari meninggalnya orang-orang zalim itu.

Allah Ta’ala berfirman,

“Dan adapun jika dia termasuk golongan yang mendustakan dan sesat,maka dia disambut siraman air yang mendidih,” (QS. Al-Waaqi’ah: 92-93)

Dalam shalat, kita semua dianjurkan membaca,

“Saya berlindung kepada Allah dari azab Jahanam dan dari azab kubur.”

Doa ini terdapat dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan berasal dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu.

Melalui paparan dalil di atas yang berasal dari Al-Qur`an dan As-Sunnah, jelaslah bahwa azab kubur benar adanya. Lebih dari itu, beriman kepadanya termasuk dalam kategori iman kepada hari akhir.

Semoga kita termasuk orang-orang yang mendengarkan perkataan dan mengikuti yang baik darinya. Aamiin.

Sebagian tulisan ini disadur dari kitab Durus Al-Am karya Abdul Malik Al-Qasim. Semoga bermanfaat. (bersamadakwah)

[http://news.moslemcommunity.net]


Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: