Pemuda Gaza Kirim Layang-layang Api untuk Bakar Lahan Israel






Para remaja Gaza menaikkan layang-layang yang membawa bara api dan minyak untuk dijatuhkan di lahan-lahan Israel. Foto: Reuters

Moslemcommunity.net - Palestina menggunakan taktik baru untuk membakar lahan pertanian dan hutan di kawasan Israel. Taktik itu adalah dengan mengirim layang-layang yang menggantungkan bara api, sehingga ketika jatuh, akan menjatuhi sekitar 2.250 hektar lahan.

Dilansir dari Reuters, setidaknya ada sebanyak 120 orang Palestina yang telah dibunuh oleh pasukan Israel selama demonstrasi massa di sepanjang sejak 30 Maret lalu. Orang-orang yang mengirim layang-layang di pagar mempercayai, layang-layang itu merupakan sebuah senjata baru yang sangat efektif.

“Ide senjata itu dimulai secara spontan. Kami tidak pernah berpikir kami akan mencapai hasil yang baik seperti itu,” kata salah satu dari lima remaja Palestina, Shadi (19 tahun) yang menyiapkan layang-layang dengan kain yang dicelupkan ke dalam solar dan minyak pelumas di sebuah ladang Gaza.

Dia mengatakan, idenya sederhana, yakni dengan menggunakan alat  yang paling sederhana untuk menyebabkan kerusakan dan kerugian pada Pendudukan (Israel), kata Shadi. Sama dengan yang lain, dia juga menolak memberikan nama belakangnya.

Tidak ada yang terluka oleh kebakaran itu, tetapi sekitar 2.250 hektar (910 hektar) ladang dan cagar alam, yang sudah kering setelah musim dingin yang kering, telah terbakar oleh api yang dipicu oleh angin Mediterania. Pemerintah Israel sendiri mengkonfirmasi kabakaran itu menyebabkan kerugian hingga 2.5 juta dolar AS.

Menteri Keamanan Publik Israel, Gilad Erdan mengatakan penembak jitu Israel harus menembak selebaran layang-layang. "Saya berharap IDF (tentara Israel) untuk menangani selebaran layang-layang ini persis seperti mereka akan teroris, dan pembunuhan yang ditargetkan IDF juga harus diterapkan pada selebaran layang-layang ini,” ungkapnya.

Israel telah merancang para penggemar pesawat drone atau pesawat tak berawak sipil sebagai tentara cadangan. Kemudian,  Israel memerintahkan mereka untuk menerbangkan pesawat mereka yang dikendalikan dari jarak jauh ke dalam layang-layang, kata seorang jenderal Israel.

"Jika pesawat tak berawak mereka berakhir dengan tersesat dalam prosesnya, kami memberi kompensasi kepada mereka," katanya kepada Reuters, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Pasukan juga memasang drone pengintai yang lebih besar dengan pancing atau bilah pancing tertimbang yang dapat merobek atau memotong senar layang-layang di udara, kata jenderal itu. Namun dia mengakui keterbatasan langkah-langkah tersebut.

"Kami mungkin akan berakhir harus menembak selebaran layang-layang juga,” tuturnya. (republika)

[http://news.moslemcommunity.net]


Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: