Tragis, Anaknya Tak Kunjung Diterima Jadi PNS Imam Syafii Tertipu Temannya Sendiri Rp 221 Juta







Illustrasi penipuan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). (bkdtrenggalek.com)

Moslemcommunity.net - Prayitno (53) pegawai negeri sipil warga Dusun Tunggun, Desa Tunggunjagir, Kecamatan Mantup, Lamongan terancam tidak bisa menikmati pensiun lima tahun ke depan.

Prayitno kini berurusan dengan hukum lantaran diduga telah melakukan penipuan terhadap Imam Syafii (49) warga Bakalan RT 001 RW 007 Desa Bakalrejo, Kecamatan Sugio. Prayitno berperkara, mulanya pada Januari 2015 menawarkan pada korban, bahwa ia bisa memasukkan anak korban menjadi PNS.

Antara pelaku dengan korban sudah saling mengenal, bahkan boleh dikata teman akrab. Jurus Prayitno pertama memberitahu kalau anak pelaku telah menjadi PNS. Dan menawarkan kepada korban tentang lowongan CPNS.

Beberapa kali pertemuan, akhirnya korban luluh dan mempercayai tawaran Prayitno. Sepakat untuk kepentingan agar anak korban bisa menjadi CPNS diminta menyediakan dana Rp 240 juta.

"Uang itu katanya juga sudah termasuk untuk dana penempatan," kata korban kepada penyidik, pada Jumat (18/5/2018).

Pelaku janji SK CPNS anak korban akan turun pada tahun 2016. Soal dana, pelaku minta DP Rp 20 juta. Kemudian ditambah dengan sepeda motor Versa senilai Rp 15 juta.

Selang beberapa bulan kemudian anak pelaku, Citra Ratna Pertiwi meminta tambahan uang atas perintah Prayitno. Dan penyerahan uang dilakukan dalam beberapa tahapan dengan alasan SK PNS anak akan segera keluar.

Namun sampai dengan sekarang SK CPNS anak korban belum juga keluar. Korban masih percaya dengan janji-janji pelaku. Namun hingga tiga tahun lebih, janji Prayitno itu tidak pernah terwujud.

Banyak alasan pelaku saat ditanya tentang kepastian anak korban. Merasa ditipu, korban akhirnya melaporkan sahabatnya itu ke Polres Lamongan. Terhitung korban mengalami kerugian total sebesar Rp 221 juta.

"Terkait laporan ini, polisi masih harus memintai keterangan beberapa orang saksi," kata Kasubag Humas, AKP Harmuji.

tribunnews

[http://news.moslemcommunity.net]


Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: