Kisah Pilu Stinney Jr, Dihukum Mati Saat Berusia 14 Tahun, 70 Tahun Kemudian Dinyatakan Tak Bersalah

George Stinney Jr . (foto: intisari)

Moslemcommunity.net - Sebuah kisah pilu perjalanan kasus seorang bocah yang dihukum mati menjadi sorotan dunia.

Pada Maret 1944, polisi datang untuk menemui George Stinney Jr., yang saat itu masih berusia 14 tahun.

Orangtuanya tidak ada di rumah saat polisi datang.

Sementara adiknya bersembunyi di kandang ayam milik keluarganya yang berada di belakang rumah di Alcolu, Carolina Selatan.

Lalu polisi memborgol George dan kakaknya, Johnnie, dan langsung membawa mereka pergi.

Penangkapan keduanya dikarenakan dua gadis kulit putih yang masih muda ditemukan dibunuh secara brutal.

Gadis-gadis itu dipukuli pada bagian kepala dan dibuang di parit.

Pihak berwenang mengarahkan perhatian mereka pada George.

George ditanyai di ruangan kecil sendirian tanpa orangtuanya, bahkan tanpa pengacara.

Tak lama, polisi mengklaim bahwa anak itu mengaku membunuh Betty Juni Binnicker (11) dan Mary Emma Thames 8), dua korban, karena dia ingin berhubungan seks dengan Betty.

Mereka lantas mendesaknya ke pengadilan.

Setelah dua jam persidangan dan pertimbangan dewan juri pengadilan selama 10 menit, Stinney dinyatakan bersalah atas pembunuhan pada 24 April 1944 dan dijatuhi hukuman mati dengan listrik, menurut sebuah buku oleh Mark R. Jones.

Pada 16 Juni 1944, George Stinney Jr. dieksekusi, dia menjadi orang termuda di zaman modern untuk dihukum mati.

Namun kisahnya tidak berhenti sampai di sana.

Kasus Stinney telah membuat marah para pembela hak-hak sipil selama bertahun-tahun.

Pada saat itu, dia masih 14 tahun. Namun sudah dianggap siap dalam pertanggung jawaban hukum pidana.

Pengacaranya, seorang tokoh politik lokal, memilih untuk tidak mengajukan banding.

Tidak ada catatan tertulis tentang suatu pengakuan.

Bahkan sebagian besar bukti sudah lama juga telah hilang.

Fakta-fakta baru dalam kasus ini lantas mendorong Hakim Agung Carmen Mullen untuk mengosongkan keyakinannya pada hari Rabu (23/5/2018), 70 tahun setelah eksekusi Stinney.

"Saya tidak bisa memikirkan ketidakadilan yang lebih besar daripada pelanggaran hak Konstitusional seseorang," kata Mullen.

Kasus ini telah menghantui kota sejak itu terjadi.

Tetapi mendapat perhatian baru ketika sejarawan George Frierson, seorang anggota dewan sekolah setempat yang dibesarkan di kampung halaman Stinney, mulai mempelajari kasus ini beberapa tahun yang lalu.

Mantan teman satu sel Stinney mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bocah itu membantah tuduhan itu.

"Saya tidak, tidak melakukannya," kata Wilford Hunter mengatakan apa yang Stinney katakan saat itu.

Dia berkata, "Mengapa mereka mau membunuh saya untuk sesuatu yang tidak saya lakukan?"

"Carolina Selatan masih mengakui George Stinney sebagai seorang pembunuh. Tapi kami merasa ada yang salah dan kami perlu melakukan sesuatu," kata pengacara pertahanan Matt Burgess kepada CNN awal tahun ini.

Detail baru mulai muncul.

Keluarga Stinney mengklaim bahwa pengakuan anaknya dipaksakan dan bahwa dia memiliki alibi yang tidak pernah didengar.

Alibi itu ada pada saudara perempuannya, Amie Ruffner yang sekarang berusia 77 tahun.

Dia mengatakan, dia bersamanya pada saat dugaan kejahatan terjadi.

Keduanya tengah menyaksikan sapi keluarga mereka makan rumput di dekat beberapa rel kereta api, di dekat rumah mereka ketika kedua gadis yang mati itu mengendarai sepeda mereka.

Tapi polisi menuduh Stinney membunuh para gadis tersebut saat memetik bunga liar.

Pada sidang di bulan Januari beberapa tahun yang lalu, keluarga Stinney menuntut sidang baru.

Mullen mendengar kesaksian dari saudara-saudari Stinney, seorang saksi dari kelompok pencari yang menemukan tubuh korban, dan ahli yang menantang pengakuan Stinney.

Seorang psikiater forensik anak memberikan kesaksian minggu ini bahwa pengakuan Stinney seharusnya tidak pernah dipercaya.

"Ini adalah pendapat profesional saya, dengan tingkat kepastian medis yang wajar, bahwa pengakuan yang diberikan oleh George Stinney Jr. pada atau sekitar 24 Maret 1944, paling baik dikarakteristikkan sebagai pengakuan patuh dan palsu," kata Amanda Sales kepada pengadilan, menurut NBC News.

"Itu tidak bisa diandalkan."

Namun, beberapa orang berpendapat bahwa pengakuan bersalah Stinney sudah jelas.

Pada saat itu, seorang petugas penegak hukum bernama HS Newman menulis dalam pernyataan tertulis, "Saya menangkap seorang anak laki-laki dengan nama George Stinney."

"Dia kemudian membuat pengakuan dan memberi tahu saya di mana menemukan sepotong besi sepanjang 15 inci."

"Dia mengatakan dia meletakkannya di selokan sekitar enam kaki dari sepeda."

James Gamble, yang ayahnya adalah sheriff pada waktu itu, mengatakan kepada Herald pada tahun 2003 bahwa dia berada di kursi belakang bersama Stinney ketika ayahnya mengantar anak itu ke penjara.

"Tidak ada keraguan tentang dia yang bersalah," katanya.

Stinney masih terlalu muda saat dihukum mati. Tali kursi listrik tersebut  terlalu besar untuk tubuhnya yang lemah.

Koran-koran pada saat itu melaporkan bahwa dia harus duduk di tumpukan buku untuk mencapai topi baja.

Dan ketika saklar dinyalakan, guncangan itu merobohkan tubuhnya, memperlihatkan wajahnya yang penuh air mata.

Pada 17 Desember 2014, secara anumerta George dinyatakan tidak bersalah, 70 tahun setelah hukuman matinya. (tribunnews)

[http://news.moslemcommunity.net]
Banner iklan disini
loading...