Arab Saudi Setuju Usulan Pembangunan Gereja di Negara Muslim Itu. Bagaimana Menurut Anda?






Mohammed bin Abdel Karim Al-Issa . (foto: islamicvoice)

Moslemcommunity.net - ARAB Saudi telah menyetujui kesepakatan dengan Vatikan untuk membangun gereja bagi umat Kristen di negara Arab.

Demikian ditulis sejumlah media di Timur Tengah.

Kesepakatan antara Kardinal Jean-Louis Tauran dan Mohammed bin Abdel Karim Al-Issa dari Liga Dunia Muslim akan menandai sejarah pertama dalam sejarah Arab Saudi.

Kardinal telah mengunjungi Arab Saudi tahun ini dan bertemu keluarga kerajaan, mendesak negara Muslim ini untuk memperlakukan warganya secara setara.



Di bawah perjanjian itu, gereja-gereja akan dibangun berdampingan dengan pembentukan komite untuk meningkatkan hubungan antara keduanya, demikian laporan Egypt Independent.

Tidak ada konfirmasi langsung dari Vatikan.



Media telah mendekati otoritas Vatikan dan Arab Saudi untuk komentar tetapi mereka belum menanggapi.

Anti-ekstremisme Arab Saudi Etidal center menjadi tuan rumah kunjungan Kardinal Tauran bulan lalu ketika putra mahkota mendorong pertukaran antaragama di kerajaan Sunni yang ultra-konservatif.

Tidak ada gereja Kristen di Arab Saudi, satu-satunya negara di kawasan ini yang tidak memiliki satu pun gereja.

Vatikan sebelumnya telah berbicara tentang keinginannya menyediakan populasi Kristen Arab Saudi dengan kemampuan untuk beribadah.

Selama kunjungan awal tahun ini, Etidal (Pusat Global untuk Memerangi Ideologi Ekstremis) yang berbasis di Riyadh, berdiskusi dengan para kardinal tentang penggunaan media dan teknologi untuk ‘mengganggu perekrutan ekstremis dan mendorong toleransi.’

“Saya pikir kami memiliki dua musuh: ekstremisme dan ketidaktahuan,” kata Tauran sebagaimana dikutip dalam pernyataan itu, sambil memuji pusat yang didirikan pada tahun 2017.

‘Saya tidak percaya pada benturan peradaban melainkan dalam benturan ketidaktahuan.

Sebagian besar waktu orang bereaksi karena mereka tidak tahu siapa Anda atau siapa mereka. ‘

Tauran, dilihat sebagai promotor dialog yang energik antara Gereja Katolik Roma dan Islam, juga bertemu Raja Saudi Salman di ibukota.

Pada bulan November, kepala gereja Maronite Lebanon, Beshara Rai, bertemu Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman dalam kunjungan bersejarah ke Riyadh.

Pangeran juga dilaporkan bertemu dengan sekelompok pemimpin Yahudi dan Katolik dalam kunjungannya ke New York baru-baru ini, yang menyoroti acara dialog antaragama yang langka.

Pangeran Mohammed, pewaris tahta Saudi, telah berusaha memproyeksikan citra moderat kerajaannya yang keras, sering diasosiasikan di Barat dengan ideologi jihadis dan menaklukkan perempuan.

Pangeran reformis telah mengumumkan pencabutan larangan mengemudi perempuan dan telah memberi kuasa kepada bioskop untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga dekade sebagai bagian dari ikrar untuk menyebarkan versi Islam yang lebih moderat. (indonesiamedia)

[http://news.moslemcommunity.net]


Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: